Bamus Miliki Kedudukan Strategis di Pemerintahan Nagari

  • Whatsapp

Oleh : Seprisma Yanto

Wakil Ketua I MPC Pemuda Pancasila Pesisir Selatan

LINTASREPUBLIK.COM – Badan Permusyawaratan Nagari yang selanjutnya disingkat (BAMUS) memiliki kedudukan strategis  sebagai wakil masyarakat nagari didalam pemerintahan  untuk turut serta merumuskan kebijakan pemerintah Nagari  Penyelenggara fungsi pemerintahan, terutama dalam hal fasilitasi peraturan nagari, dan anggaran Nagari.

Bacaan Lainnya

Sebutan BAMUS hanya berlaku di Provinsi Sumatera Barat, sedangkan di Luar Sumatra Barat disebut BPD (Badan Permusyawaratan Desa).

Tiap-tiap nagari di Sumatera Barat biasanya Bamus ini mewakili  5 unsur elemen masyarakat Minang yaitu :

1. Bamus Niniek mamak

2. Bamus alim ulama

3. Bamus cadiak pandai

4. Bamus Bundo kanduang, dan

5. Bamus Pemuda

Dengan kelima unsur diatas seharusnya nagari- nagari kita menjadi Desa yang maju karena lima unsur itu adalah ujung tombak bagi masyarakat Minang sejak dulu kala.

Kelima unsur tersebut sangat berfungsi dalam kehidupan bermasyarakat di minang kabau, sehingga minang kabau berhasil melahirkan putra-putra terbaik yang menjadi pemimpin  hebat, baik lokal, Nasional bahkan dunia.

Bahkan sampai sekarang, untuk mendapatkan sosok Bamus yg mumpuni dan betul-betul mewakili kelima unsur diatas, terlebih dahulu masyarakat harus paham dan mengerti kriteria-kriteria kelima unsur tersebut seperti yg telah disebutkan dalam filsafat Minang.

1. Unsur Niniek Mamak

Ninik mamak nan gadang basah batuah, baurek sabana tunggang, badahan sabana rampak, badaun baujuang ranting, baputiak babungo kambang, babuah kato nan bana.

Buliah baselo diureknyo, buliah basanda dibatangnyo, dahannyo tampek bagantuang, daunnyo tampek balinduang.

2. Unsur Alim Ulama

Suluah Bendang adat limbago, duduaknyo bacamin kitab, tagaknyo rintang jopituah, tau di halal nan Jo haram, satato Sah dengan bata, suluahnyo maso dunia, bendangnyo maso akhirat.

3. Unsur Cadiak Pandai

Cadiak pandai pagaran kokoh, Pamaga adat Jo agamo, Pamaga korong jo kampuang, Pamaga anak Jo kamanakan, Pamaga pasa Jo musajik, Pamaga sawah joladang, Pamaga Budi Jan binaso, Sarato malu nak Jan tumbuah.

Mancaliak Tibo dilantai, kanai lah kain takambangan, apolah cupak cadiak pandai, tau dikato undang undang.

4. Unsur Bundo Kanduang

Limpapeh rumah nan gadang, Pusek jalo kumpulan tali, umbun puruak pagangan kunci, Sumarak dalam nagari, Kok lapa ka minta nasi, kok auih kamintak minum.

Kok hiduik tampek banaza, kok mati tampek baniaik, kaunduang-unduang kamadinah, kapayuang panji kasarugo.

5. Unsur Pemuda

Nan Mudo pambimbiang dunia, parik paga dalam nagari, parik nan dalam paga nan kokoh, capek kaki ringan tangan, capek kaki indak panaruang, ringan tangan indak pamacah , kapambangkik batang tarandam.

Itulah lima unsur Bamus menurut filsafat Minang, tapi sayang seribu kali sayang sering kali terjadi Bamus yang terpilih sangat tidak memenuhi kriteria.

Bamus hanya sebagai pelengkap pemerintahan saja, padahal majunya suatu nagari sangat tergantung kepada kualitas Bamus itu sendiri.

Semoga di musim pemilihan Bamus saat ini kita sebagai masyarakat lebih selektif sehingga menghasilkan Bamus-Bamus yang berkualitas dan Berintegritas.

Demikianlah sekilas tentang Bamus menurut saya.

Sebagai penutup :

Sijorong manggali lambah,mamakai baju baludu gandum, Tadorong ambo manyambah, sakali gawa baribu ampun….!!!

Wasalam Anak Nagari.


Eksplorasi konten lain dari Lintasrepublik.com

Mulai berlangganan untuk menerima artikel terbaru di email Anda.

Tinggalkan Balasan